ISFI online

Beranda » Kajian » Hari ini masih mengkaji Ibnu Sina, buat apa?

Hari ini masih mengkaji Ibnu Sina, buat apa?

sinaIbnu Sina telah pergi meninggalkan kita lebih 1000 tahun lalu. Apa pentingnya bagi kita? Sekadar euphoria atau nostalgila? 

* * *
Pemikiran orang-orang besar memang senantiasa menarik dan memberikan inspirasi kepada kita. Hal ini berlaku di mana-mana. Orang Cina masih memetik hikmah daripada K’ung-fu-tzu alias Confucius yang mati sejak 2500 silam. Para ilmuwan Eropa masih merujuk karya-karya klasik demi secercah petunjuk.

Itulah sebabnya mengapa Universitas Harvard menerbitkan seri Loeb Classical Library (himpunan karya-karya hebat dalam bahasa Yunani dan Latin berjumlah ratusan jilid). Begitu pula Universitas Chicago meluncurkan The Great Books of the Western World berpuluh-puluh jilid. Sesungguhnya, pikir mereka, apa yang diutarakan dan dibincangkan oleh Plato, Descartes, Locke, Comte, Marx dan sebagainya itu senantiasa relevan dengan isu-isu yang kita hadapi di zaman sekarang maupun di masa yang akan datang.

Demikian pula bagi kaum Muslimin, pemikiran tokoh-tokoh sehebat Ibn Sina mestinya menjadi rujukan penting masalah-masalah pendidikan, agama di masyarakat, politik dan tata negara maupun psikologi dan etika.

Bahkan lembaga antarabangsa UNESCO pun memaklumkan sebuah Hadiah yang dinamakan Avicenna Prize for Ethics in Science. Nama Latin Ibn Sina diambil sebab beliau dianggap tokoh ilmuwan yang berjasa menghubungkan Dunia Barat dengan Dunia Islam. Nama “Avicenna” akan selalu mengingatkan orang akan hutang budi peradaban Barat kepada Islam.

Betapa “kelahiran kembali” (renaissance) bangsa Eropa tidak mungkin wujud tanpa kejeniusan pencapaian para saintis Muslim. Ibn Sina juga kerap dianggap sebagai pelopor humanisme modern dan perintis ilmu kedokteran experimental. Seorang yang menguasai pelbagai cabang ilmu pengetahuan, Ibn Sina melihat sains secara holistik. Cara pandang beliau multidisipliner, bukan macam kuda ditutup mata. Baginya, sains mesti dikaitkan dengan falsafah, etika dan politik.

Bagaimana kita dapat memanfaatkan kehebatan idea beliau demi memajukan semula umat Islam masa kini khususnya Muslim Nusantara?

Banyak pengajaran menarik yang dapat kita petik dari Ibn Sina. Sebagai contoh, dalam sebuah karyanya yang berjudul Risalah as-Siyasah, beliau menjelaskan bahawa syarat menjadi pemimpin itu adalah sanggup dan sukses memimpin diri sendiri (siyasatun nafs).

Masalahnya ramai orang belum pandai dan gagal memimpin diri sendiri namun tetap mau tampil memimpin rakyat dan umat. Akibatnya negara kacau, rakyat sengsara, dan agama rusak.

Di antara sebab rusaknya kerajaan, kata Ibn Sina, adalah munculnya kroni-kroni jahat (qurana’ al-su’) yang sentiasa mengelilingi dan menghasut para pemimpin politik. Sementara golongan cerdik pandainya lalai dan enggan menyampaikan kritik dan nasihat kepada mereka.

Jadi menurut Ibn Sina, kaum berilmu harus tampil sebagai penerang dan pembimbing jika masyarakat ingin maju. Apa-apa yang bengkok mesti diluruskan, yang keliru dibetulkan, dan yang benar dikedepankan.

Umumnya orang mengaitkan kecemerlangan akademik dan pencapaian ilmiah dengan suasana politik yang aman dan stabil serta masyarakat yang makmur sejahtera. Namun tidak demikian halnya bagi Ibn Sina.

Beliau hidup di wilayah konflik, di mana keselamatan nyawanya senantiasa dalam bahaya. Sebagai menteri sudah tentu beliau pun terlibat dalam perang saudara antara satu sultan dengan yang lain.

Beberapa kali Ibn Sina ditangkap dan dijebloskan ke dalam penjara, dihina dan diusir, sehingga terpaksa hidup berpindah-pindah dari satu negeri ke negeri yang lain. Akan tetapi suasana demikian itu tidak menghalangi usaha beliau mengembangkan ilmu pengetahuan.

Di siang hari beliau bekerja sebagai pegawai pemerintah dan politisi, manakala di malam hari beliau membaca dan mengarang buku. Diceritakan bahwa beliau sanggup menulis tak kurang dari 150 halaman setiap harinya.

Ini membuktikan bahwa produktivitas ilmiah tidak semestinya terhalang oleh atau bergantung pada situasi ekonomi politik semasa.

Ibn Sina pernah diangkat sebagai Menteri, apakah pemikiran beliau yang dapat kita manfaatkan kepada politik demokrasi yang sedang diamalkan di Malaysia dan lain-lain negara?

Sewaktu menjadi menteri di negeri Hamadhan, Ibn Sina berhasil membatasi kuasa golongan tentera ke atas pemeritah. Beliau lebih bertindak sebagai pencinta ilmu pengetahuan daripada kuasa politik semata. Sikap Ibn Sina kepada Sultan cukup bijak. Beliau tidak mengampu-ampu (menjilat) mereka yang di atas dan tidak pula menginjak orang di bawahnya. Ibn Sina menolak berkhidmat kepada Sultan yang gila kuasa dan tamak harta.

Beliau hanya menyokong kerajaan yang berusaha membina dan melestarikan tamadun kemanusiaan. Itulah sebabnya mengapa beliau suka tinggal Isfahan di bawah naungan Sultan Ala’ud Dawlah yang amat menghargai ilmu dan para ilmuwan.

Apakah sisi positif pemikiran tasauf beliau yang dikatakan “menyeleweng” oleh sebagian orang?

Walaupun beliau seorang saintis ulung, Ibn Sina tidak menolak tasauf (sufisme). Pernah suatu hari beliau berjumpa ahli tasawwuf bernama Abu Sa‘id Abu l-Khayr (meninggal 440/1049). Sang sufi melempar sebuah kendi (cerek) ke langit. Kendi tersebut tidak langsung jatuh, tetapi mengapung dan tergantung di udara.

“Mengapa ia tidak jatuh, padahal ia terbuat dari tanah?” tanya Abu Sa‘id. “Kerana ia terhalang oleh daya memaksa,” jawab Ibn Sina.

“Dari mana datangnya daya tersebut?” tanya sang sufi lagi. “Dari dalam dirimu,” ujar Ibn Sina. Setelah mereka berpisah, masing-masing ditanya pendapatnya mengenai satu dengan lain.

Kata Ibn Sina: “Apa yang aku ketahui, telah dilihatnya.” Manakala Abu Sa‘id berkata: “Apa yang aku lihat, sudah diketahuinya.”

Pertemuan itu menggambarkan pengakuan seorang saintis terhadap ilmu yang dicapai oleh para sufi melalui disiplin rohani dan intuisi batin.

Pandangan Ibn Sina mengenai “stasiun-stasiun” yang dilewati kaum sufi dalam perjalanan spiritual mereka menuju al-Haqq diuraikan dalam bagian akhir kitabnya al-Isyarat wa al-Tanbihat.**

 

sumber: http://ummatanwasatan.net/2009/11/relevansi-pemikiran-ibn-sina-kepada-suasana-semasa/

 

 


Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Terpopuler

%d blogger menyukai ini: